Sehari Di Kediaman Rasulullah


Mukaddimah

Segala puji hanyalah bagi Allah Subhannahu wa Ta’ala semata, Yang telah mengutus Rasul-Nya dengan membawa hidayah dan din yang haq. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada pemimpin para rasul, yang diutus sebagai rahmat bagi sekalian alam. Wa ba’du;

Majariti kaum muslimin pada hari ini terjebak di antara dua sikap yang kontraduktif terhadap Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam. Ada yang bersikap berlebih-lebihan terhadap Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam; hingga terseret ke dalam perbuatan syirik, seperti memohon kepada baginda atau beristighatsah kepadanya. Dan ada pula yang memandang remeh kedudukan baginda selaku utusan Allah Subhannahu wa Ta’ala , pada akhirnya ia berani melanggar ajaran baginda, tidak meneladani sirah baginda, dan tidak pula menjadikannya sebagai pelita kehidupan dan rambu perjalanan.

Lembaran-lembaran yang terbilang sedikit ini yang hadir di hadapan pembaca adalah salah satu medium yang memperkenalkan biografi dan titian perjalanan kehidupan Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam dengan kaedah yang ringkas dan praktikal. Apa yang disajikan ini belumlah memadai untuk itu, sejadar menampilkan beberapa petikan mengenai perwatakan Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam. Beberapa permasalahan yang sering terluput dalam kehidupan kaum muslimin sehari-hari turut diketengahkan. Kami memetik sekadar dua atau tiga hadis saja untuk setiap perwatakan.

Kehidupan Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam adalah kehidupan yang penuh iktibar bagi umat, acuan dakwah sekaligus sebagai pedoman hidup. Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam adalah teladan dalam ketaatan, dalam beribadah dan berakhlak mulia. Sesuai dengan sabda Rasulullah:

“Aku diturunkan untuk menyempurnakan budi pekertimu.”

Teladan dalam bermuamalah yang baik dan dalam menjaga kehormatan dan kemuliaan. Cukuplah pujian Allah Subhannahu wa Ta’ala atas beliau sebagai buktinya, Allah Subhannahu wa Ta’ala berfirman,

“Dan sesungguhnya engkau benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (Al-Qalam: 4)

Ahli Sunnah wal Jamaah menempatkan Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam pada kedudukan yang diberikan Allah Subhannahu wa Ta’ala kepada baginda, iaitu sebagai hamba Allah dan Rasul-Nya. Ahli Sunnah wal Jamaah tidaklah berlebih-lebihan dalam menyanjung Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam. Kedudukan yang telah diberikan Allah Subhannahu wa Ta’ala sudah cukup untuk menunjukkan ketinggian martabat baginda. Ahli Sunnah, wajib berpegang berlandaskan prinsip tersebut, kita tidak boleh mengada-adakan perbuatan bid’ah, seperti mengadakan peringatan maulid Nabi Shalallaahu alaihi wasalam serta perayaan-perayaan sejenisnya. Namun manifestasi cinta kita kepada baginda adalah dengan mentaati perintah baginda, menjauhkan diri dari segala yang dilarang dan dibencinya.

Dalam sebuah bait’ syair dituturkan:

Yang harus kita maklumi,

Baginda hanyalah seorang manusia biasa.

Di samping baginda adalah hamba Allah yang terbaik.

Allah mengistimewakan baginda dengan misalan putih kenabian.

Bagaikan cahaya yang terang bersinar.

Allah menyertakan nama baginda dengan asma-Nya.

Saat muadzin mengumandangkan adzan lima kali sehari semalam dengan bersyahadat.

Hingga nama baginda dipetik dari nama-Nya sebagai penghormatan.

Allah Subhannahu wa Ta’ala pemilik `Arsy adalah Yang Maha Terpuji,

Sementara baginda adalah yang terpuji.

Meskipun kita tidak sempat menyaksikan baginda Shalallaahu alaihi wasalam secara langsung di dunia, kerana terpisah ruang dan waktu, namun kita tidak akan bosan memohon kepada Allah Subhannahu wa Ta’ala semoga kita termasuk orang-orang yang disebutkan Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam dalam sabdanya:

“Betapa ingin aku bertemu dengan saudara-saudaraku!” Para sahabat Shalallaahu alaihi wasalam berkata, “Wahai Rasulullah, bukankah kami ini saudara-saudaramu?” Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam menjawab, “Kamu sekalian adalah sahabat-sahabatku, saudara-saudaraku adalah generasi yang belum lagi muncul.” “Wahai Rasulullah, bagaimanakah engkau dapat mengenali suatu generasi dari umatmu yang belum lagi muncul?” tanya sahabat. Baginda Shalallaahu alaihi wasalam menjawab, “Bagaimanakah menurutmu, bila seseorang memiliki seekor kuda yang putih kepala dan kakinya di antara kuda-kuda yang hitam legam, bukankah dia dapat mengenali kudanya?” “Ya wahai Rasulullah!” jawab mereka. “Sungguh, mereka akan datang dengan warna putih bercahaya pada wajah dan tubuh mereka disebabkan air wudhu’. Dan akulah yang akan mendahului mereka tiba di telaga (Al-Kautsar)!” jawab baginda.” (HR. Muslim)

Saya memohon kepada Allah Subhannahu wa Ta’ala semoga kita semua tergolong orang-orang yang mengikuti jejak baginda Shalallaahu alaihi wasalam dan mencontohi kehidupan baginda serta mengikuti sunnah-nya. Saya juga memohon kepada Allah Subhannahu wa Ta’ala semoga Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam mengumpulkan kita bersama baginda di Syurga kelak. Dan semoga Allah Subhannahu wa Ta’ ala memberikan pahala yang sempurna bagi baginda Shalallaahu alaihi wasalam sebagai balasan atas seluruh yang telah baginda laksanakan. Shalawat dan salam semoga tercurah atas baginda, segenap keluarga serta sahabat.

Kunjungan Istimewa

Marilah kita telusuri kembali kurun yang telah berlalu. Membuka lembaran-lembaran masa silam. Membaca dan memperhatikan dengan saksama kisah-kisahnya. Kita akan mengadakan kunjungan istimewa, mengunjungi Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam di rumah baginda melalui untaian kata dan kalimat. Singgah di rumah baginda barang sehari sahaja. Melihat-lihat keadaan rumah baginda serta beberapa kisah tentangnya. Maka ambillah pelajaran dan ibrah yang akan menjadi pelita dalam amal perbuatan kita.

Seiring dengan pesatnya kemajuan ilmu pengetahuan akhir-akhir ini, puisi-puisi yang dilantun kaum muslimin pun semakin banyak. Mereka dengan mudah dapat mengunjungi Timur dan Barat melalui buku-buku dan tulisan-tulisan, melalui filem-filem dan pelbagai rujukan lainnya. Padahal, sebenarnya kita lebih berhak mengadakan kunjungan syar’i ke rumah Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam daripada mereka. Untuk melihat keadaannya, kemudian bersungguh-sungguh meneladani apa yang kita lihat dan dengar tentangnya. Namun disebabkan terbatasnya kesempatan, kita hanya menyorot beberapa keutamaan di rumah baginda Shalallaahu alaihi wasalam, mudah-mudahan kita dapat mendidik diri kita untuk dapat menerapkannya di kediaman masing-masing.

Wahai saudaraku seiman ….

Tujuan kita membuka lembaran masa silam bukanlah hanya menikmati atau mendengar kisah-kisah yang sudah berlalu. Namun tujuan kita yang hakiki adalah menjadikannya sebagai wasilah untuk beribadah kepada Allah Subhannahu wa Ta’ala. Dengan membaca sirah Nabi Shalallaahu alaihi wasalam diharapkan kita dapat mengikuti sunnah baginda dan berjalan di atas manhaj baginda. Sebagai bentuk ketaatan kita kepada perintah Allah Subhanahu Wa ta`ala iaitu kewajipan mencintai Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam. Di antara tanda-tanda kecintaan kepada Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam ialah mentaati perintah baginda dan menjauhi segala yang dilarang dan dibencinya. Serta menjadikan baginda sebagai suri tauladan dan ikutan sepanjang hayat.

Mengenai hal itu Allah Subhannahu wa Ta’ala berfirman,

“Katakanlah, “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Ali Imran: 31)

Dalam ayat lain Allah Subhannahu wa Ta’ala berfirman,

“Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan banyak menyebut Allah.” (Al-Ahzab: 21)

Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam sendiri menegaskan bahwa mencintai baginda termasuk salah satu sebab mendapatkan manisnya iman. Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam bersabda,

“Ada tiga perkara, bila terkumpul pada diri seseorang, ia pasti mendapatkan manisnya iman; hendaklah Allah Ta’ala; dan Rasul-Nya lebih dia cintai daripada selain keduanya.” (Muttafaq `alaih)


Dalam hadis lain Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam bersabda,

“Demi Dzat yang jiwaku berada di Tangan-Nya, tidak akan sempurna keimanan seseorang hingga ia menjadikan aku yang lebih dicintainya daripada orangtua dan anaknya sendiri.” (HR. Muslim)

Sirah Rasulullah Shalallaahu alaihi wasalam adalah sirah yang sangat menakjubkan. Banyak sekali pelajaran yang dapat kita petik dan petunjuk yang dapat kita teladani darinya.

Advertisements

~ oleh neutrona di Ogos 24, 2009.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: